Sunday, April 20, 2014

Bila Singa Mengaum 1

Gadis berkulit perang ala-ala tanned itu bergerak perlahan bagaikan pencuri, dia membuka pintu perlahan-lahan sebelum dia melangkah keluar dari rumah perlahan-lahan. Suara berdehem dibelakang memberhentikan langkah gadis itu. Gadis itu meneggakan badan dan berbisik “addeesss terkantoi lak pulaaaaaaaaa” sebelum dia berpaling dan menarik senyuman sumbing.
Jejaka yang berdehem tadi menjungkit kening, badannya disandarkan di palang kayu tangga rumah dua tingkat itu. Wajahnya tidak beriak, matanya tajam bagaikan helang. “Nak kemana Humairah?” Asadu’llah  menyoal dingin.
“Errkkk, ambil kasut yang tertinggal di luar. Takut kena curi..” Humairah menjawab dengan wajah yang ditundukkan.
Asadu’llah menggeleng kepala mendengar alasan yang keluar dari bibir Humairah. “Tak masuk akal sungguh !! Mana ada pencuri dari luar yang berani masuk rumah?” dia menyoal lagi. Humairah menilik lantai lagi tangannya digenggam dan kakinya menguis permaidani yang tebal diatas lantai.
“Masuk bilik sekarang !!!” Asadu’llah mengeluarkan arahan. Humairah tidak menunggu lama dan berdecit ke biliknya yang terletak di aras bawah rumah dua tingkat itu. Asadu’llah menggeleng kepala melihat kelakuan gadis yang berusia dua puluh lima tahun itu.
“Eeeeyyy macam singa sungguh !!” Humairah membebel sambil menarik tudung bawal yang tersarung dikepalanya. Geram sungguh hatinya apabila rancangannya terpaksa dibatalkan gara-gara “Encik Singa” di luar itu.
Asadu’llah melangkah naik ke ruang atas dan kakinya melangkah masuk ke bilik bacaannya. Peti televisyen yang menunjukkan paparan CCTV yang dipasang di sekeliling kawasan rumahnya dan pintu masuk utama direnung. “Humairah.. Humairah !!” dia menyebut perlahan.
Humairah yang sedang meneguk air masak di biliknya tersedak dan terus batuk. “Arrghh !! can it be more worst ...” dia membebel sambil mencari tisu untuk mengelap air yang keluar dari hidungnya.
                                                _______________________
Humariah membuka mata dengan malas, cahaya matahari yang menerangi biliknya. Perlahan dia menarik selimut menutupi kepalanya dengan malas, baru dia hendak kembali membuai dalam tidur yang terganggu oleh cahaya mentari yang terlalu terang, neuron dalam otaknya menghantar isyarat wajah “Encik Singa” yang sedang menggetuk pinggan dengan sudu dan garpu.
“Eyyy menganggu sungguh !! dalam kepala pun boleh muncul muka mamat singa ini !!” Humairah membebel kuat. Asadu’llah yang sedang menyandarkan tubuhnya di pintu bilik Humairah melangkah masuk dan secara sepontan dia menarik selimut yang menutupi Humairah.
Humairah menarik kembali selimut dengan mata yang terpejam. Asadu’llah yang sedang berdiri di sisi katil menarik senyuman sebelum melompat atas katil. Humairah yang sedang memejam mata terkejut dan matanya terbuntang luas apabila wajah Asadu’llah terjamah dimatanya.
“Arrrghhhh!!! Buat apa disini? Keluarrrrrr !!” Humairah menjerit, selimut yang sedia ada ditarik menutupi tubuhnya yang terdedah.
“Buat apa disini? Kau rasa sekarang pukul berapa?” Asadu’llah menyoal dengan tangan yang menongkat kepalanya.
“Errrkkk.. tapi .. Arrgghh !! keluar lahhh !!!’ Humairah menunding jarinya ke arah pintu bilik. Asad’ullah ketawa sebelum mendekatkan wajahnya kepada Humairah. Humairah memejam mata dan tangannya memegang erat selimut yang menutupi tubuhnya.
“Ha Ha Ha !!!” kedengaran bunyi ketawa dari Asadu’llah. Asadu’llah membetulkan baringan di atas katil yang bercadar biru laut itu. Humairah mendengus geram.
“Lalu laaahhh!! Orang nak turun !!..” Humairah menolak kaki Asadu’llah yang menghalang laluannya untuk turun dari katil yang bersize Queen itu. Asadu’llah mengalihkan kakinya dan menyelesakan dirinya di atas katil Humairah.
Humairah memandang wajah Asadu’llah yang sedang memandangnya dengan wajah tidak beriak. Humairah menjeling tajam sebelum menhentak kaki dengan kuat.
Asadu’llah memandang Humairah yang sedang menghentak kaki “kepala kau masuk air ea?” dia menyoal sebaris. Humariah menjerit geram sebelum mengambil baju salinan dan tuala ke tandas.
“Iiikk tak kan nak ke tandas pun berselimut? Tak nak bawa bantal sekali?” Asadu’llah menyindir sinis. Humairah menjeling tajam sebelum mengeratkan pegangan pada selimut yang sedang membaluti tubuhnya yang agak sexy itu.
Asadu’llah yang memerhati kelibatan tubuh Humairah yang hilang disebalik pintu tandas ketawa kecil. Dia menarik bantal diatas katil dan menutup mukanya dan akhirnya dia ketawa tak ingat dunia.


Humairah yang mendengar ketawa dari ‘Encik Singa’ di luar membebel perlahan. “Geraaammmmnyaaaa !!!”.

2 comments:

Syahid zulkifli said...

Intro yg best. Hopes for next entry.

MaY_LiN said...

nak lg
nak lg
asik xleh komen je
sedih :( :( :(